Presiden Baru PKS Akan Mundur dari DPR




JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden baru Partai Keadilan Sejahtera (PKS) akan diumumkan pada Jumat (1/2/2013) siang ini. Kandidat terkuat mengerucut pada dua nama, yaitu Hidayat Nur Wahid dan Anis Matta. Jika satu di antara dua nama itu terpilih, maka ia dipastikan tidak akan merangkap jabatan. Hal tersebut disampaikan Wakil Sekretaris Jenderal PKS Mahfudz Siddiq, di Kantor DPP PKS, Jalan TB Simatupang, siang ini.

"Yang jelas di PKS tidak ada tradisi rangkap jabatan. Kalau Pak Hidayat atau Pak Anis nanti diputuskan jadi presiden partai, saya yakin prinsipnya tidak akan rangkap," katanya.

Saat ini, Hidayat masih tercatat sebagai Anggota Komisi VIII DPR sekaligus Ketua Fraksi PKS di DPR. Sementara, Anis Matta merupakan Wakil Ketua DPR. Jika terpilih menjadi presiden baru, salah satunya dipastikan mundur dari DPR.

Hidayat dan Anis merupakan dua dari tujuh nama yang diajukan ke Ketua Majelis Syuro PKS Hilmi Aminuddin. Di antara keduanya, nama Anis Matta yang menguat untuk akhirnya dipilih sebagai Presiden PKS. Hal ini karena Hidayat memastikan mantan-mantan Presiden PKS tidak akan mungkin kembali menjabat posisi serupa di PKS.

"Zaman dulu presiden Soeharto bilang yang bisa menjadi presiden hanya yang punya pengalaman jadi presiden. Di PKS, kalau pun presiden diganti, mantan-mantan presiden PKS tidak akan dicalonkan lagi. Kami ingin kader yang baru karena kaderisasi PKD tidak mati, kami punya banyak stok pemimpin," ujar Hidayat. [kompas.com]
Share on Google Plus

About PeKaeS Makassar

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

2 komentar:

  1. ustad LHI rangkap jabatan gak? khan naggota DPR dan presiden PKS..wassalam

    BalasHapus