Agama PKS?


(Kompasiana.com -- Oleh : Adi Andriana) Kita tahu PKS menjadikan Islam sebagai azas partainya, tapi apakah yang dibawa PKS itu baru, sebab ungkapan ‘agama PKS’ itu bisa diartikan bahwa PKS bawa agama baru, tapi mari kita lihat bersama-sama.

Hal-hal yang fundamental dalam agama islam yang sudah kita hafal, bahkan sejak kecil, seperti rukun Islam dan rukun Iman, rukun Islam misalnya adalah syahadat, sholat, zakat, puasa dan haji.

Jika PKS membawa agama baru, pertanyaanya adalah; apakah kita pernah temukan orang-orang PKS mengucapkan syahadat selain yang kita kenal, apakah orang-orang PKS melakukan sholat selain daripada yang kita kenal; missal PKS melakukan sholat maghrib 4 rakaat, apakah PKS menunaikan zakat tidak seperti yang kita kenal, apakah orang-orang PKS melakukan puasa selain di bulan ramadhan, apakah orang-orang PKS menunaikan Haji selain ke Mekah.

Jika tidak ada satupun dari mereka yang melakukan hal berbeda sebagaimana yang kita kenal, itu artinya, PKS tidak membawa agama baru dalam Rukun Islam.

Dalam rukun Iman, apakah kita temukan orang-orang PKS mengimani Allah bukan Tuhan mereka, apakah orang-orang PKS mengimanai malaikat tidak sebagaimana kita imani, apakah orang-orang PKS mengimani Rasul kita adalah Muhamad sebagaimana kita kenal, apakah orang-orang PKS membaca Al-Quran bukan Al-Quran yang kita kenal.

Jika tidak ada satupun dari orang-orang PKS yang mengimani berbeda dengan yang kita imani, itu artinya PKS tidak membawa agama baru dalam Rukun Iman, ataukah ada definisi lain tentang agama, yang membuat PKS dikatakan membawa 'agama baru'€™.

Jika orang-orang PKS melakukan hal yang sama dengan kita, itu artinya agama kita dan agama mereka tidak berbeda, kita sama dengan mereka.

Tapi yang lebih tepat adalah, PKS membawa cara keberagamaan yang baru, beda loh, antara agama dengan keberagamaan, kalau keberagamaan adalah cita rasa seseorang terhadap agama, dan PKS pun punya cita rasa tentang agama, PKS tidak merubah dan mengganti agama, Apalagi membawa agama baru.

Dan dalam masalah cita rasa ini, kita mesti saling menghargai dan saling toleransi antara satu dengan lainya, tidak saling mengkafirkan atau merasa paling benar, walau sebuah cita rasa kadang benar kadang salah sebab ada ruang-ruang kemanusiaan di sana.

Cita rasa bukan hal yang fundamental dalam agama, jadi tidak ada masalah jika antara satu orang dengan lainya berbeda dalam cita rasa, sebab cita rasa dibentuk oleh intensitas seseorang terhadap agama, semakin sering intensitas seseorang dengan agama, ia akan punya cita rasa sendiri, dan itulah yang sering kita sebut dengan pengalaman spiritual.

Atau adakah orang yang ketika ia punya pengalaman spiritual tapi kemudian menemukan orang yang punya pengalaman berbeda, lantas ia mengatakan bahwa orang itu punya agama baru??

Pun bukankah kita tidak mengatakan orang yang melakukan Qunut di waktu subuh sebagai orang yang membawa agama baru, sebab kita tidak lagi di zaman Ahmad Dahlan ketika ia dikatakan membawa agama baru saat tidak melakukan Qunut.

Pula bukankah dulu Imam Syafii pernah belajar kepada Imam Malik, dan walaupun Imam Syafii berbeda dalam banyak hal yang sifatnya tidak fundamental dengan Imam Malik, apakah Imam Malik mengatakan Imam Syafii membawa agama, sama sekali tidak bukan.

Imam Malik hanya melihat cita rasa Imam Syafii terhadap teks dan konteks saja yang berbeda, dan itu dihargai oleh Imam Malik, bahkan yang dibawa oleh Syafii juga mengalami dua kali perubahan; apa yang ia katakana di Irak berbeda dengan apa yang ia katakana di Mesir; karena perbedaan konteks.

sumber
Share on Google Plus

About PeKaeS Makassar

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar